Lantai Bata 101: Cara Meletakkan dan Merawatnya Oleh Orang yang Membuatnya Sendiri

Gambar Rumah Minimalis

Kita tahu bahwa batu bata biasanya digunakan untuk membangun dinding dan untuk area luar ruangan seperti taman, jalan masuk, jalan dan jalan setapak, tetapi dalam beberapa tahun terakhir saya telah melihat lantai bata muncul kembali di interior rumah. Hal ini dimungkinkan oleh perusahaan yang memproduksi bahan bata khusus untuk dipasang di dalam rumah. Ini datang dalam bentuk lempengan bata yang dirancang untuk membuat pemasangan lantai bata interior semudah mungkin. Mereka bahkan datang dalam bentuk pola herringbone, sehingga pekerjaan pemasangannya tidak harus terlalu intens / mahal.

Semua ini harus saya katakan, inilah saya, tiga bulan kemudian, setelah merombak dapur kami, dan saya akhirnya dapat memberi Anda pembaruan tentang bagaimana lantai bata kami bertahan, tetapi pertama-tama, mari kita bicara tentang pemasangan.

INSTALASI

Diperlukan Bahan lantai bata: Lempengan semen (kadang-kadang), mortar, sealant dan sealer ubin / batu

Salah satu klien saya cukup baik untuk memberi saya sisa bata dari ruang lumpur yang saya kerjakan beberapa waktu lalu, dan ini adalah alasan besar mengapa saya memutuskan lantai bata untuk dapur saya. Saya sudah memiliki sejumlah besar ubin bata dan tahu saya akan menghemat banyak lantai dengan membeli jumlah yang tersisa (selain menerapkan diskon perdagangan saya). Alasan besar lainnya saya memilih untuk menggunakan batu bata adalah karena semua kerusakan air yang kami temukan di lantai sebelumnya. Ada air di bawah kayu laminasi dan agak pengap. Setelah melepas laminasi, kami menyadari bahwa ada ubin di bawahnya dan masih ada genangan air kecil di atasnya (antara laminasi dan ubin). Jadi ketika kami menarik lantai ubin, kami menemukan beton.

TIPS PANAS: Saya telah meneliti bagian lantai bata saya dan menemukan bahwa papan semen adalah untuk waterproofing di atas kayu. Karena beton sudah ada di lantai bawah rumah saya, tidak perlu waterproofing di sini – kita bisa melakukannya tanpa lempengan semen.

Mari kita bicara sealant! Saya pikir kuncinya adalah memiliki tukang batu dan tukang ubin saat meletakkan lantai bata. Kontraktor saya berdua datang untuk membuat lantai dapur kami. Keduanya memberi saya beberapa kegunaan untuk bagaimana saya ingin lantai dipasang. Aplikasi yang paling saya sukai adalah Schmear Jerman. Schmear Jerman adalah ketika campuran mortar basah diplester atau dicat pada permukaan batu bata. Setelah itu, sebelum mortar benar-benar kering, bersihkan sebagian untuk mengekspos bagian bata. Anggap saja seperti mengoleskan selai kacang di atas sepotong roti panggang, kemudian menyadari bahwa Anda telah menambahkan sedikit terlalu banyak, dan menghapusnya … cukup sampai sesuai dengan keinginan Anda. Mungkin ini analogi yang buruk, tapi masuk akal saat ini (karena saya makan sepotong roti panggang selai kacang). Untuk melanjutkan, saya memilih aplikasi nat ini karena beberapa alasan berbeda; salah satunya adalah selama pengangkutan ubin bata tiba beberapa potong dengan beberapa retakan di dalamnya (terima kasih kepada suami saya haha).

Saya tidak akan membuang bagian yang retak dan menganggap mengisinya dengan sealant akan berhasil. Selain itu, saya tidak keberatan dengan karakter yang dibawa oleh retakan itu. Kedua, saya memilih aplikasi ini karena saya tidak ingin kotoran dan makanan menumpuk di antara nat. Alasan ketiga saya memilih aplikasi ini adalah karena saya ingin lantai terasa lebih halus dan mulus saat orang berjalan di atasnya, dan terakhir saya ingin lantai terlihat seolah-olah sudah ada di sana selamanya. Saya suka ketika detail arsitektur memiliki sedikit karakter pedesaan. Dalam hal sealant yang sebenarnya, saya memutuskan untuk menggunakan Ultracolor Plus FA # 93 Warm Grey Grout ini.

Menurut sealant, saya harus memutuskan bagaimana saya ingin ubin bata diletakkan. Saya bermain dengan begitu banyak kombinasi, tetapi akhirnya memutuskan bahwa saya menginginkan tepi di seluruh lantai dan ubin berpola herringbone untuk mengisinya. Saya dapat menggunakan panel bata tipis OldMill Castle Gate Herringbone untuk desain lantai interior dan panel bata tipis Castle Gate untuk desain tepi eksterior. Keputusan terakhir yang harus saya buat adalah mengenai sealer ubin. Saya ingin memastikan batu bata ini disegel dan disiapkan untuk semua tumpahan yang saya tahu akan diberikan kepada anak saya yang berusia satu tahun (dan suaminya). Saya akhirnya membuatnya disegel dengan dua lapisan. Itu benar-benar hanya membutuhkan satu, tetapi akan segera ada penyewa di sini saat kami kembali ke Los Angeles tahun ini. Saya benar-benar ingin memastikan bahwa saya melakukan uji tuntas saya dalam menyegel jejak batu bata ini. Itu membawa saya ke topik saya berikutnya, daya tahan.

DAYA TAHAN

Fakta Menarik: Tanah liat yang dibakar adalah salah satu bahan bangunan paling tahan lama dan terkuat yang pernah dikenal manusia, dengan beberapa contoh yang berasal dari tahun 5000 SM. Bagaimana menarik itu?! Ini jelas merupakan lantai yang tahan uji waktu. Bahan yang tahan lama, bersama dengan sealant yang dipilih, aplikasi dan lapisan sealant, semuanya memberikan perkawinan yang fantastis.

Kami telah menumpahkan anggur dan cat hitam di lantai dan mengeringkannya seperti sulap (hanya dengan menggunakan sabun dan air). Saya juga harus menyebutkan bahwa mesin pencuci piring pertama yang kami terima adalah obat-obatan di seluruh dapur ketika tiba (tidak senang tentang itu) – katakan saja lantai menang dan mesin pencuci piring kalah. Firestone juga dapat menahan panas yang ekstrim dan lebih tahan terhadap kerusakan dari api dibandingkan jenis lantai lainnya. Ini adalah nilai tambah yang besar dalam kasus kami, karena lantai sebelumnya mengalami bekas luka bakar – tidak yakin apa yang terjadi di dapur oleh pemilik sebelumnya.

KEBERLANJUTAN

Saya melakukan yang terbaik ke depan untuk mempertimbangkan keberlanjutan setiap materi. Semakin saya dididik tentang lingkungan kita, semakin saya ingin memastikan bahwa saya melakukan bagian saya. Di masa lalu, saya telah membuat banyak keputusan desain yang menghasilkan pemenuhan kebutuhan saya sendiri, namun mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka. Ketika saya pergi ke sekolah untuk desain interior dan desain arsitektur, saya belajar tentang LEED dan bagaimana saya bisa mendesain secara bertanggung jawab. Saya masih ingin disertifikasi LEED di beberapa titik, tetapi sementara itu, saya mencoba membuat keputusan yang lebih baik dalam hal merancang proyek dan pilihan material. Saya benar-benar ingin anak laki-laki saya dan semua orang lain yang mewarisi dunia kita setelah saya mewarisi sesuatu yang baik. Konon, tanah liat dan batu tulis adalah bahan alami yang tersedia berlimpah. Meskipun dibutuhkan banyak energi untuk membakar batu bata, daya tahan dan umur panjangnya yang ekstrem berarti tidak ada energi ekstra yang diperlukan untuk menggantinya dalam jangka panjang. Batu bata juga dapat didaur ulang.

PEMELIHARAAN

Bagaimana saya mempertahankan lantai bata saya telah menjadi pembicaraan di kota! Nah, melalui media sosial saya ada lol. Saya telah berbagi hal-hal tentang diri saya ketika saya melakukannya, tetapi sekarang saya ingin membahas hal-hal kecil dengan bagaimana saya mempertahankannya. Sejujurnya, setelah mendengar banyak pengalaman orang dengan lantai bata mereka, saya sedikit bersemangat tentang apa yang akan terjadi dengan milik saya, tetapi setelah tiga bulan, saya benar-benar tidak memiliki masalah atau penyesalan. Ini jauh lebih mudah daripada yang saya kira dan saya ingin mengucapkan terima kasih atas cara pemasangannya dan bahan apa yang saya pilih selama proses itu. Selain itu, bagaimana cara menjaga lantai bata tetap bersih:

Vakum secara teratur

Saya menggunakan penyedot debu robot setiap pagi (Anda tidak salah dengar). Setiap pagi saya memasang pintu bayi dan saya membiarkan penyedot debu melakukan tugasnya. Sangat mudah untuk menangkap remah-remah karena tidak ada celah untuk masuk (ini sebagian besar disebabkan oleh proses aplikasi dan sealant yang saya pilih). Sealant sangat bagus karena mengurangi penyerapan permukaan untuk membantu mengusir air, kotoran dan kotoran sebelum menembus sambungan nat. Untuk mengulang, nat sebagian besar pada tingkat yang sama dengan batu bata, dan semua retakan di batu bata juga telah diisi dengan nat (Schmear Jerman), dan oleh karena itu remah-remah dan kotoran tidak menumpuk. Ini juga memberikan permukaan yang lebih halus sambil tetap mempertahankan sedikit teksturnya.

Mengepel Mingguan

Saya dan suami saya memastikan untuk mencuci lantai dapur kami setiap Minggu pagi. Itu berarti saya mengepelnya setiap dua minggu sekali dan dia mengepelnya setiap dua minggu sekali. Tidak terasa banyak pekerjaan bagi kami. Kami baru saja memasang podcast yang bagus, mengeluarkan pel dan campuran alami dan kemudian memulai.

HOT TIP: Berikut adalah beberapa solusi pembersihan alami yang saya temukan melalui The Spruce: 1 bagian cuka dicampur dengan 10 sampai 15 bagian air atau 2 sendok makan Borax dicampur dengan 1 galon air atau 1 sampai 2 sendok makan baking powder dicampur dengan 1 galon air. Sabun dan air juga menjadi hit!

Saya telah bereksperimen dengan semua hal di atas dan saya paling suka menggunakan campuran sabun dan air … yang kebetulan menjadi pilihan saya. Suami saya suka menggunakan campuran cuka.

Segera bersihkan tumpahan dengan kain

Ini hanya mengharuskan saya untuk segera mengambil kain dan menggunakan sabun dan air untuk membersihkan tempat yang tumpah. Sebagian besar limbah harian adalah kopi, susu gandum, dan air.

Kami tidak menggunakan sepatu di dalam rumah (kecuali sepatu baru atau sandal)

Saya punya anak kecil yang suka makan di lantai dan cukup banyak meletakkan wajahnya di lantai kapan pun dia mau. Saya juga telah melihat terlalu banyak film dokumenter tentang semua bakteri yang hidup di dasar sepatu kita. Yang mengatakan, di rumah saya, kami tidak memiliki sepatu luar kami di dalam. Ini juga membantu menjaga lantai kita agar tidak menjadi sangat kotor.

Sekarang mari kita lihat apa yang sudah ditunggu-tunggu semua orang – apakah lantainya nyaman?

KENYAMANAN

Kami mendapatkan tingkat yang sangat baik pada batu bata kami, dan natnya hampir sama rata dengan ubin batu bata itu sendiri membuat lantai terasa lebih halus. Kami hanya mendapatkan tekstur yang cukup, menurut ibu saya, “rasanya seperti sedikit pijatan ketika Anda berjalan di lantai.” Sangat berarti bagi ibu saya untuk memiliki pengalaman positif berjalan di lantai karena dia memiliki masalah dengan kaki dan lututnya. Percayalah, ibu saya adalah penembak jitu dan dia ingin memberi tahu saya jika dia merasa lantai tidak nyaman. Dia menyebutkan bahwa dia akan melepas sandalnya setiap kali sebelum pergi ke dapur, dan berharap untuk berjalan di atasnya.

Ayah saya juga menikmati berjalan di lantai dan menjalani operasi pinggul baru-baru ini. Ada juga pendapat dari orang-orang di luar keluarga saya, semua jenis kontraktor (tukang ledeng, tukang reparasi dinding, tukang listrik, pekerja layanan HVAC, dll.) yang tidak memiliki kulit dalam permainan, tetapi semua orang membuat saya sadar betapa terkejutnya mereka terlalu nyaman dengan berjalan di lantai (saya tidak mengizinkan sepatu di rumah kami sehingga mereka bisa merasakan lantai dengan cara ini). Selain itu, batu bata dalam hal kenyamanan secara inheren lebih hangat daripada ubin lain dengan sifat penahan panas. Suami saya satu tahun dan saya juga suka berjalan di lantai. Saya kira Anda dapat secara resmi menganggap kami “orang bata”.

Pada akhirnya, ini tentang seberapa berdedikasi Anda terhadap materi. Apakah Anda ingin menghabiskan waktu menyusun kombinasi bahan dan resep yang sempurna untuk pemasangan? Apakah Anda baik-baik saja dengan menyedot debu lantai dapur Anda setiap hari, membersihkan lebih dalam seminggu sekali dan tidak mengenakan sepatu luar Anda di dalam? Apakah Anda ingin berjalan di lantai bertekstur setiap hari? Apa pendapat Anda tentang menambahkan tekstur dan kehangatan untuk membuat ruangan Anda terasa lebih indah dan nyaman – yang juga bisa mendapatkan tampilan modern yang ramping jika dipadukan dengan bahan yang tepat. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini dan banyak lagi sebelum memutuskan lantai bata. Dalam pengalaman saya, mendengar dari mereka yang telah memilih lantai bata di rumah mereka, mereka membencinya atau menyukainya. Saya seorang pecinta batu bata. Ini membawa aspek pedesaan yang menarik untuk genre desain apa pun, ini cukup unik dan saya menyukainya terutama di dapur. Saya kemungkinan besar akan menggunakannya lagi di rumah kami berikutnya.

* Desain dan foto oleh Ajai Guyot

Related Posts

Rumah Ideal Menanggapi Warna Etsy Pertama Tahun Ini

Gambar Rumah Minimalis – Ini waktu tahun lagi! Saat kita menantikan tren interior tahun depan, dari tren ruang tamu hingga tren cat, dan bayangkan seperti apa rumah…

Kesalahan pemanasan yang bisa menambah £150 ke tagihan energi

Gambar Rumah Minimalis – Dengan biaya rumah tangga yang meroket dan Natal sudah dekat, tidak pernah terasa lebih penting untuk memangkas biaya tagihan energi kita. Meskipun aman…

Apakah keranjang oven yang lebih renyah merupakan alternatif airfryer £10 yang baru?

Gambar Rumah Minimalis – Mendapatkan penggorengan udara terbaik adalah hal yang sulit, dan jika Anda tidak kebetulan menjadi salah satu yang beruntung yang bisa mendapatkan model top…

Retasan bola balon TikTok ini adalah pembaruan pohon yang bagus

Gambar Rumah Minimalis – Menemukan dekorasi pohon yang menyenangkan dan unik – apakah Anda lebih suka pohon Natal buatan terbaik atau pohon Natal asli – bisa menjadi…

Berikut adalah 6 toko independen yang perlu diketahui untuk berbelanja oleh-oleh

Gambar Rumah Minimalis – Musim Natal akan segera tiba di sekitar kita, yang berarti beberapa dari kita mungkin membutuhkan bantuan untuk melihat daftar hadiah liburan kita. Penelitian…

Penggemar TikTok akan menyukai seni kapur jendela Natal DIY seharga £3 ini

Gambar Rumah Minimalis – Penggemar TikTok menyukai ide dekorasi Natal ini yang akan langsung mengubah tampilan jendela Anda – dan yang Anda butuhkan hanyalah pena kapur! Dengan…